Kesenian Madihin Khas Kalimantan Selatan

Seni mengucapkan syair dengan berlagu yang diiringi alat musik di pulau Kalimantan ini disebut dengan Madihin.

Contoh syair Madihin :

-          Pembukaan yang pertama :

Aaa…………………wan

Assalamualaikum saya maucap salam

Pada Bapak Ibu Saudara sekalian

Baik nang di kiri atawa nang di kanan

Baik nang di muka atawa nang di belakang

Baik nang sudah kawin atawa nang bujangan

 

Pada Madihin biasanya pada awal mula pembukaan, isi maupun penutup atau pada saat akab memulai dan menyambung kepantun berikutnya akan menggunakan kata Aaaaaa…….wan. Tetapi sekarang kata-kata tersebut sudah berubah sesuai dengan yang ingin menunnjukkan madihin.

 

-          Pembukaan yang kedua ini juga disebut pantun memasang Tabi :

Hormat saya lebih dulu dihaturkan

Kepada Saudara laki-laki dan perempuan

Baik nang sudah mandi atawa nang baluman

Kalau ada salah mohon dimaafkan

 

-          Isi yang pertama :

Kiamat itu ada bamacam-macam

Tapi ini hanya manurut pamadihinan

Kiamat masyarakat, tarjadi karusuhan

Kiamat bupati, camatnya bagandakan

Kiamat camat, pambakalnya bajagauan

Kiamat pambakal, Katua RT-nya pamainan

Kiamat katua RT, warganya batauran

Kiamat rumah tangga, tarjadi parcaraian

Kiamat babinian, batianan saurangan

Kiamat para siswa, kada sing lulusan

 

-          Isi yang kedua :

Dunia sekarang zaman globalisasi

Ujar orang bahasa, dunia basa-basi

Ujar (orang teknik), dunia teknologi

Ujar (wartawan), dunia informasi

Ujar (orang Telkom), dunia komunikasi

Ujar tata usaha, dunia administrasi

Ujar orang bank, dunia likuidasi

Ujar para siswa, dunia reformasi

Ujar guru-guru, dunia sertifikasi

Ujar SBY, dunia demokrasi

Ujar Megawati dunia hampir mati

 

Isi pantun pada madihin pada dasarnya bebas atau manasuka, tapi kebanyakan dari pantun madihin bersifat humor, nasihat yang bersifat sindiran.

 

-          Penutup :

 

Ingin berhenti  saya ingin batahan

Terbang dipukul bunyinya perlahan

Sambil membunga di akhir penutupan

Membawa pantun sebagai penghabisan

 

Pinang muda berangkap–rangkap

Pinang tua bersusun-susun

Pada nang muda saya mohon maaf

Pada nang tua saya mohon ampun

 

Pada madihin tidak harus menggunkan bahasa Banjar tetapi juga Bisa menggunakan bahasa indonesia. Tergabtubg dimana tempat diadakan pertunjukkan madihin.

(Di rangkum berdasarkan Seminar madihin di Universitas Lambung Mangkuran Banjarmasin di Fakultas FKIP Unlam prodi PS-PBSI oleh Drs. Sabhan, M.Pd)

About these ads

4 thoughts on “Kesenian Madihin Khas Kalimantan Selatan”

  1. wahhhh….
    sama2 orang banjar….
    sama2 lahir november,,,
    sama2 jurusan bahasa indonesia juga….
    haqhaqhaq….
    senangnya!!!!
    naq tanya donk…..
    ada contoh madihin yang udah dituliskan lagi gak?
    kek yang di atas….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s